11 December 2011

Hijab/Tudung Dan Persoalan

Ber-hijab Itu Susah?
"Islam itu susah." Begitulah propaganda musuh-musuh Islam. Mereka menggarisbawahkan kenyataan bahawa umat Islam wajib solat lima kali sehari, puasa minima sekali sebulan, dan harus berzakat mengikut persen dari harta yang dimilikinya. Tapi faktanya, Islam itu selalu sesuai dengan fitrah manusia. Kembali pada masalah hijab, ia sama sekali tidak menyusahkan.


Hijab membataskan aktiviti?

Sama sekali tidak benar! Hal ini sama seperti mengenakan kasut apabila hendak berjalan. Tidak pasti samada contoh ini logik di mata anda. Tidak kisah pun kalau anda hendak keluar berjalan tanpa kasut, tapi kalau pakai kan bagus. Sebab apa? Sebab kasut itu yang akan melindungi kaki dari pelbagai bahaya, misalnya paku, kaca, atau duri. Sama juga dengan hijab, mungkin ada sedikit kesulitan yang timbul kerana memakainya, namun ia benar-benar berfungsi dalam melindungi diri anda, sekaligus juga melindungi dari kerosakan moral malah menjadikan diri nampak lebih cantik dan ayu. Kalau orang tua melihat confirm diambil jadi calon menantunya. Ruqaya al-Ghasara, seorang atlet sprint Muslimah asal Bahrain telah membuktikan bahawa menutup aurat (meskipun yang dilakukannya masih belum sempurna) tidak menghalangnya dari meraih pingat emas acara sprint 200 m di Asian Games. Sekalipun hendak memanjat gunung atau membuat aktiviti lasak tidak menjadi masalah. Kawan saya ada yang menyertai kelab taekwondo, panjat gunung, netball dan sebagainya. Dan mereka ini memakai tudung labuh, tetapi tidak menjadikan hijab itu masalah kepada mereka. Cuma jika berasa tidak selesa boleh memakai tudung selain tudung labuh tetapi menutup aurat mengikut syara'.


Hijab = susah mendapat jodoh?

Pertanyaan ini pelik sedikit. Pertanyaan sebenarnya adalah lelaki yang anda admire tu mencari pasangan yang bagaimana? Kalau dia ingin berkahwin dengan artis Hollywood, maka memang benar hijab akan menyulitkan anda untuk mencapai tujuan. Tapi kalau lelaki yang anda inginkan adalah yang soleh, taat pada agama, setia, tidak menilai perempuan dari fizikal saja, maka kalau anda tak pakai hijab mereka nak ke?


Hijab membuat kita tersingkir dari pergaulan

Orang yang membuat tatu, menindik lidah, bahkan menghisap dadah pun boleh membuat pergaulan mereka lebih luas. Akan tetapi, pergaulan macam itu ke yang kita inginkan? Kita hendak berkawan dengan kumpulan yang makan tahi, jadi kita pun kena makan tahi. Ohhh.. Tahu pula tahi itu kotor tak boleh dimakan. Jadi kenapa hendak berkawan dengan mereka? Fizikal atau appearance itu melambangkan sahsiah/perangai mereka. Di samping itu, betul ke kita perlu mengikut apa yang orang-orang lakukan sebab nak berkawan dengan mereka?
Tiada masalah untuk bergaul dengan mereka tetapi seeloknya jauhkan sesuatu yang boleh menimbulkan fitnah. Luas atau tidak pergaulan bergantung pada kemampuan kita membawa diri.

Hijab itu ekstrimis

Yang ekstrim itu adalah orang-orang yang mengetahui perintah Allah namun menolaknya mentah-mentah, atau mereka yang mengaku beragama Islam tapi memisahkan agama dari kehidupan sosialnya. Hairan mengapa hijab dituduh ekstrim sementara berbikini telanjang ria di pantai Miami dianggap wajar. Mana yang lebih ekstrim sebenarnya : menutup aurat dengan baik dari pandangan bukan mahram atau menunjukkan aurat kepada semua mata untuk tontonan?


Demikianlah sedikit pendapat dari saya. Tulisan ini bermaksud untuk memberi motivasi, tidak kurang dan tidak lebih. Semoga saudari-saudari kita diberikan kekuatan untuk konsisten dengan hijab-nya, dan bagi yang belum mengenakannya, marilah kita sama-sama menghilangkan kecemasan di dalam hati mereka.

Saudari-saudari yang ada kemusykilan tentang permasalahan wanita boleh lawat website ini. Semoga memberi manfaat www.hanan.com.my


Wallahua'lam

4 comments:

Lolly..pop! said...

salam,uncle qalamunir n janggout..sedikit kemusykilan. Adakah memakai tudung labuh tetapi dimasukkan dalam baju (pakaian yg longgar) utk memudahkan pergerakan semasa beriadah, diterima sebagai telah menutup aurat mengikut syara' ?

janggout said...

salam saudari.

sebenarnya pemakaian tudung dengan cara mengikatnya kebelakang atau memasukkannya ke dalam baju adalah cara pemakaian yang salah dan bertentangan dengan syara', kerana syara' memerintahkan agar tudungnya dihulurkan ke paras dada. sebagaimana yang difirmankan oleh Allah

ketahuilah wahai para wanita muslimah, cara pemakaian dengan mengikatnya kebelakang atau memasukkannya ke dalam baju adalah cara yang batil. sebab cara tersebut menyimpang dari ketentuan al-Quran yang mewajibkan menghulurkan tudung ke atas dada (Surah An-Nuur : 31)

qalamunir said...

Dear Lolly,

If I read correctly, U are trying to cover yourself decently while at the same time doing your exercise or playing games. The question is how to go about doing it in accordance with syariah? Well, the answer@solution is simple:-
1. so long as u cover the bosom properly without revealing the shape/contour. Use dark color fabrics to lessen clarity.
2. and better still, do your exercises/playing games amongst women only in a close place to avoid naughty eyes...

InsyAllah, U sure can plan and do it! May Allah guides U and Us all.
Salam.

Lolly..pop! said...

Jazakallah khair for sharing such valueable info to enable us to seek closeness to Allah swt.

The facts mentioned abt the hijab hv beautifully been explained and are an eye opener for those who practise sources other than Allah Almighty.
This also tells how simple and easy to implement deem in the life. For those who assist us in this regard,may Allah in His utmost mercies reward you abundantly. Ameen