16 December 2011

Boleh Ke Percaya Pada Mimpi?

Sesungguhnya mimpi itu dapat ditafsirkan, namun tidak semua orang mampu menafsirkan kebenarannya. Mimpi diakui ada dalam syariat Islam. Sedangkan ilmu untuk menafsir atau mentakwilkannya diiktiraf oleh ramai ulama. Ramai ulama yang ingin mendalami tafsir mimpi ini tetapi tidak ramai yang mengetahuinya.

Apa itu mimpi?
Mimpi adalah gambaran yang dicipta Allah dan dilihat manusia di dalam tidur mereka.

Apakah jenis mimpi?

Mimpi mempunyai 3 jenis:
1. Gambaran yang diciptakan Allah sebagai alamat kepada perkara lain sama ada yang akan datang ataupun yang sudah berlalu.
2. Gambaran terhadap yang berlaku ke atas si empunya diri sebelumnya sehingga terbawa-bawa di dalam tidur.
3. Gambaran yang dimasukkan syaitan ke dalam tidurnya bertujuan menakut-nakutkan atau menyedihkannya.

Apakah beza mimpi yang benar dan mimpi biasa?
Mimpi yang benar berasal dari Allah manakala mimpi biasa terutamanya mimpi buruk
datang dari syaitan.

Siapakah yang mimpinya paling benar?
1. Para nabi: Semua mimpi mereka benar-benar belaka.
2. Orang soleh: Selalunya benar.
3. Selain mereka: Kadang-kadang benar dan kadang-kadang sebaliknya.

Apakah hukum bertanya berkenaan mimpi?
Hukumnya adalah sunat. Sekiranya bertanya dapat pahala. Kalau tak tanya pun tak dapat
dosa. Jadi apa lagi, bertanyalah anda jika tidak tahu! Ini kerana mengikut perbuatan
nabi SAW!

Apakah hukum orang yang menipu apa yang dimimpinya?
Haram dan berdosa.

Bagaimana jika seseorang bermimpi jumpa Nabi saw?
Sesiapa yang bermimpi berjumpa nabi Muhammad saw sebenarnya mereka memang berjumpa nabi! Ini kerana syaitan tidak boleh menyerupai nabi saw. Mimpi berjumpa nabi saw dalam keadaan jelas dan sempurna sifat bermaksud anda adalah calon penghuni syurga!!!
Namun, jika gambaran nabi saw tidak jelas bermaksud anda masih banyak dosa sehingga
tidak ‘dibenarkan’ melihat kecantikannya yang sejati. Ini adalah peringatan supaya anda
terus bertaubat dan beramal soleh. Apapun, anda masih dikira bertuah dan calon orang
yang soleh!

Dalil?
Hadis riwayat Bukhari: Sabda nabi saw: “Sesiapa yang melihatku dalam keadaan tidur maka
sebenarnya dia memang melihatku. Ini kerana syaitan tidak boleh menyerupaiku.

Sejauh mana kita boleh percaya pada mimpi
Al-Quran menerangkan bahawa sebahagian mimpi itu memang ada yang bermakna dan kebanyakan memili isi tersirat. Tapi tak semua mimpi macam tu. Mimpi yang memiliki makna hanya boleh dibaca atau ditafsirkan oleh mereka yang ada ilmu tersebut.

Diantara mereka yang memang pasti ada ilmu tersebut ialah Nabi Yusuf as. Tercatat dalam Al-Quran yang mana Nabi Yusuf pernah mentafsirkan mimpi. Ingat tak cerita sang raja pada zaman Nabi Yusuf dahulu? Dalam surah Yusuf ada menceritakannya.

" Dan (pada suatu hari) raja Mesir berkata: Sesungguhnya aku mimpi melihat tujuh ekor lembu yang gemuk dimakan oleh tujuh ekor lembu yang kurus, dan aku melihat tujuh tangkai (biji-bijian) yang hijau dan tujuh tangkai lagi yang kering. Wahai ketua-ketua kaum yang hadir, terangkanlah kepadaku tentang mimpiku ini, kalau kamu orang yang pandai menafsirkan mimpi. Mereka menjawab: Yang demikian itu adalah mimpi yang bercampur aduk, dan kami bukanlah orang-orang yang mengetahui mimpi itu. Dan (pada saat itu) berkatalah orang yang terselamat diantara mereka yang berdua itu, dan yang baru mengingati (akan pesanan Yusuf) sesudah berlalu satu masa yang lanjut: Aku akan memberi tahu tafsirannya. Oleh itu hantarkanlah daku pergi (kepada orang yang mengetahui tafsirannya) (setelah dia berjumpa dengan Yusuf, berkatalah dia) : Yusuf, wahai orang yang benar, tafsirkanlah kepada kami (seorang bermimpi melihat) tujuh ekor lembu yang gemuk dimakan oleh tujuh ekor lembu yang kurus, dan tujuh tangkai (biji-bijian) yang hijau dan tujuh tangkai yang kering. Tafsirkanlah supaya aku kembali kepada orang yang mengutusku itu, semoga mereka dapat tafsirannya. Yusuf menjawab : Hendaklah kamu menanam bersungguh-sungguh tujuh tahun berturut-turut, kemudian apa yang kamu ketam biarkanlah pada tangkainya kecuali sedikit dari bahagian yang kamu jadikan untuk makan. Kemudian akan datang selepas tempoh itu tujuh tahun kemarau yang besar, yang akan menghabiskan makanan yang kamu sediakan baginya kecuali sedikit dari apa yang kamu simpan untuk dijadikan benih.Kemudian akan datang pula sesudah itu tahun yang padanya orang ramai beroleh hujan rahmat, dan padanya mereka dapat memerah (hasil anggur, zaitun dan sebagainya). Surah Yusuf ayat 43-49

Mimpi boleh terjadi kerana suatu perkara kita obses. Ianya begitu kuat dalam memori kita sehingga muncul dalam mimpi. Misalnya seorang pemuda yang obses menikahi seorang gadis, kemungkinan besar dia akan bermimpi menikah atau bertemu dengannya. Ini adalah mimpi yang bersifat fitrah. Bermimpi yang baik. Mimpi ini datangnya dari Allah, kita wajib mensyukurinya dan boleh menceritakannya pada orang lain.
Mimpi buruk atau menakutkan. Mimpi ini datangnya dari syaitan. Seeloknya jangan cerita pada orang lain kecuali kalau ingin tahu makna mimpi tersebut. Sebab kalau kita ceritakannya, syaitan akan berasa senang kalau gangguannya itu menjadi bahan cerita manusia

Berhati-hati jika bermimpi bertemu dengan orang yang sudah meninggal, misalnya bertemu dengan ayah atau ibu kita yang sudah tiada, sebab khuatir syaitan menyerupainya. Jadi kalau kita bermimpi jumpa dengan orang yang sudah meninggal, sebaiknya segera berlindung kepada Allah.

Mimpi mungkin menjadi isyarat yang dijadikan oleh Allah kepada hambanya berupa berita baik atau buruk dan mimpi ada yang memiliki makna dan ada pula yang berupa mimpi kosong sekadar permainan syaitan kepada manusia. Mentafsirkan mimpi itu dibenarkan dalam ajaran Islam, namun sesorang itu mestilah menepati kriteria seorang penafsir mimpi.

1 comment:

Inspektor Azim said...

Menarik post ni, jom ke blog sy jgk ye
Azim Aris