28 November 2011

Sesungguhnya Mati Itu Pasti

Apabila kematian menimpa sahabat kita, kita akan tersedar sejenak dan ia memberi kesedaran kepada kita yang dunia ini hanya sementara. Semakin kita kejar, semakin dunia melarikan dari kita. Akhirat yang abadi.

Malangnya, kemudian kita terleka kembali dengan dunia.

Tersebut di dalam Unbar (Hadis) lima perkara racun yang membunuh dan lima perkara penawar sebagai ubatnya:

Dunia itu racunnya dan zahid itu ubatnya.
Harta itu racunnya dan zakat itu ubatnya.
Perkataan yang sia-sia itu racunnya dan zikir Allah itu ubatnya.
Seluruh umur itu racunnya dan taat itu ubatnya.
Seluruh tahun itu racunnya dan Ramadan itu ubatnya.

Sabda Nabi S.A.W.:Akan datang kasih mereka lima perkara dan lupa mereka lima perkara:

Kasih mereka kepada hidup — lupa mereka kepada mati.
Kasih mereka kepada harta — lupa mereka kepada hisab.
Kasih mereka kepada mahligai — lupa mereka kepada kubur.
Kasih mereka kepada dunia — lupa mereka kepada akhirat.
Kasih mereka kepada makhluk — lupa mereka kepada Allah.

Apabila hampir mati seseorang hamba Allah maka terbahagilah dia kepada lima bahagi.

hartanya untuk warisnya.
nyawanya untuk Malaikal Maut.
dagingnya untuk ulat-ulat.
tulangnya untuk tanah.
amalan dan kebajikannya untuk orang yang dianayainya. ,

Apabila bercerailah nyawa dari badan maka terdengarlah seruan dari langit tiga kali:

Hai anak Adam, adakah engkau tinggal dunia atau dunia tinggalkan engkau?
Hai anak Adam, adakah engkau himpun dunia atau dunia himpunkan engkau?
Hai anak Adam, adakah engkau bunuh dunia atau dunia bunuhkan engkau?

Apabila dihantar ke tempat mandi berserulah suara dari langit tiga kali:
Hai anak Adam, di manakah badan engkau yang kuat mengapa jadi lemah?
Hai anak Adam, di manakah lidah engkau yang pitah bercakap mengapa diam?
hai anak adam di manakah kekasih engkau mengapakah jadi mulia rakan engkau?

Apabila dibawa ke atas kain kapan maka menyerJah suara dari langit tiga kali:
Hai anak Adam, engkau herjalan kepada perjalan yang jauh dengan tidak berbekal?
Hai anak Adam, engkau keluar dari rumah tiada akan engkau kembali selama-lamanya?
Hai anak Adam, engkau tinggal segala kenderaan maka tiada engkau kenderai selama-lamanya? dan engkau berpindah kepada negeri yang huru hara!

Apabila mayat dibawa di atas perusung (keranda) maka menyerulah suara dari langit tiga kali:
Hai anak Adam amat beruntunglah (bahagialah) kamu jika kamu menjadi seorang yang bertaubat.
Hai anak Adam amat beruntunglah (bahagialah) kamu jika amal mu baik.
Hai anak Adam amat beruntunglah (bahagialah) kamu jika sahabat mu dalam keredaan Allah — dan amat rugilah (celakalah) kamu jika sahabat mu orang yang dimurkai Allah.

Apabila mayat diletakkan untuk disembahyangkan maka menyerulah suara dari langit tiga kali:
Wahai anak Adam segala amal mu yang telah kamu lakukan akan kamu lihat.
Wahai anak Adam, jika amal mu itu baik kamu akan lihat baik.
Wahai anak Adam, jika amal mu itu buruk maka kamu kan lihat buruk.

Imam Annas bin Malik Radziyallah Anhu berkata, bahawa bumi setiap hari berkata:

Wahai anak Adam, kamu berjalan di atas ku, kamu akan kembali ke dalam perut ku (kubur).
Hai anak Adam, kamu berbuat maksiat dan dosa di atas ku, dan kamu akan disiksa di dalam perut ku (kubur).
Kamu bergurau di atas ku, dan kamu akan menangis di dalam perut ku (kubur).

Apabila mati anak Adam..Terputuslah amalannya melainkan dengan TIGA perkara :-
Sedekah jariahnya ketika hidup
Ilmu yang dimanfaatkan olehnya
Anak soleh yang mendoakan ke atas dirinya...

Ya Allah Ya Tuhanku, Baguskanlah untukku Agamaku yang menjadi pangkal urusanku, Baguskan pula Duniaku yang menjadi tempat penghidupanku, Dan Baguskanlah Akhiratku yang padanya tempat kembaliku nanti, Jadikanlah hidupku bekalan bagiku dalam segala kebaikan, Serta jadikanlah mati itu pelepas segala keburukan bagiku.....AMIN

Wallahualam…”sesungguhnya mati itu pasti”

2 comments:

Kimio said...

Allah sentiasa memberi peringatan tetapi kita mmg manusia yg alpa..subahanallah..

qalamunir said...

WM,
good article. it becomes best when we totally realize our ultimate goals. and of course total awareness is needed to overcome forgetfulness and vain life.
life mundane is ours to make it sacred and useful for hereafter.
sinning is bad should we not repent. repenting is worse should we keep on sinning.
So, leave this worldly life alone when it tries to kill you. And kill him first be4 it's too late...